Mengejutkan!! Inilah Sebab Kita Dilarang Menyiram Air Panas Di Dalam Tandas.. Mengundang Bahaya.

Mengejutkan!! Inilah Sebab Kita Dilarang Menyiram Air Panas Di Dalam Tandas.. Mengundang Bahaya.

Gambar Hiasan

 

Tindakan membuang air panas ke toilet mungkin menjadi hal aneh bagi sebahagian orang. Namun tidak dinafikan jika hal ini sering dilakukan bahkan menjadi kebiasaan. Sebaiknya bagi anda yang kerap melakukan hal ini segera menghentikan tindakan demikian.

Pasalnya ada bahaya yang boleh dialami jika hal ini terus dilakukan. Ulama menegaskan jika tindakan ini boleh mengganggu jin. Seperti diketahui, tandas merupakan salah satu tempat yang menjadi kegemaran jin.
Mengejutkan!! Inilah Sebab Kita Dilarang Menyiram Air Panas Di Dalam Tandas.. Mengundang Bahaya.
Bangsa jin yang terganggu kerana siraman air panas boleh melakukan pembalasan. Mulai dari merasuki manusia, bahkan ada yang sampai mengakibatkan pada kematian. Seperti apa penjelasan lengkapnya? Berikut ulasannya.

Dari Zaid bin Arqam Radhiyallahu ‘anhu, Nabi Muhammad SAW bersabda yang artinya:
Sesungguhnya tempat buang air itu dikerubuti oleh syaitan dan jin. Kerana itu, apabila kalian masuk tandas, bacalah:

‘Aku berlindung kepada Allah dari syaitan lelaki dan syaitan wanita’ (HR. Ahmad 19807, Abu Daud 6, Ibn Majah 312 dan yang lainnya).

Sabda Nabi SAW tersebut jelas menyebutkan bahwa tandas menjadi tempat tingga bagi syaitan dan jin. Layaknya manusia, jika mereka terganggu, maka sebagian akan melakukan pembalasan. Termasuk saat mereka terkena air panas yang disiramkan oleh manusia di tandas.

Walaupun tidak ada dalil yang menyebutkan tentang larangan membuang air panas ke tandas, namun ulama sepakat jika hal itu dilarang. Hal ini kerana,melihat realita di lapangan, dimana jin yang marah kerana tersiram air panas boleh melakukan pembalasan dengan merasuki orang tersebut. Kerana itu, dalam fatwa islam diingatkan,

Hendaknya setiap muslim hati-hati ketika membuang air panas di bilik mandi atau tempat lain, agar tidak mengenai jin, sementara dia tidak tahu. Perkara ini berdasarkan realita di lapangan, meskipun kami tidak mengetahui ada riwayat dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam maupun para sahabat Radhiyallahu ‘anhum. (Fatwa Islam no. 226625).

Dan terkadang – dan ini sering terjadi – pada sebagian orang – bahawa ada orang yang mengganggu jin atau jin merasa manusia ini sengaja mengganggu mereka, dengan mengencingkan jin atau menyiram air panas, atau membunuh mereka. Meskipun manusia sama sekali tidak mengetahuinya. Sementara jin juga ada yang zalim dan bodoh masalah aturan.. sehingga mereka membalas kesalahan yang dilakukan orang itu lebih kejam lagi. (Majmu’ Fatawa, 19/40).

Syaikh Abdul Aziz as-Sidhan menceritakan,

Saya pernah menghadiri acara ruqyah orang yang dirasuk. Terjadi dialog antar jin dan peruqyah,

Peruqyah: ‘Mengapa kamu masuk ke badan orang ini’

Jin: ‘Orang ini membuang air mendidih dan mengenai anakku, sampai mati.’

Peruqyah: ‘Itu karena dia tidak tahu ada anakmu di tempat itu.’

Jin: ‘Mengapa dia tidak membaca basmalah sehingga anakku boleh menghindar sebelum dia buang air panas.’ (Syarh kitab ad-Dakwah ilallah wa Akhlak ad-Duat, dinukil dari Fatwa Islam no. 226625).
Allahu a’lam.

Semoga informasi ini memberikan pengetahuan baru bagi sahabat islam semua. Terima kasih sudah membaca.

Nota* : Terserah kepada individu untuk mempercayai atau tidak,tetapi menghindari sesuatu kemudaratan adalah lebih baik daripada mengubati. Hal ini kerana kita sendiri mempercayai terdapatnya makhluk ghaib seperti jin dan syaitan yang gemar tinggal didalam tandas iaitu berdasarkan hadis:

Dari Zaid bin Arqam Radhiyallahu ‘anhu, Nabi Muhammad SAW bersabda yang artinya:
Sesungguhnya tempat buang air itu dikerubuti oleh syaitan dan jin. Kerana itu, apabila kalian masuk tandas, bacalah:

‘Aku berlindung kepada Allah dari syaitan lelaki dan syaitan wanita’ (HR. Ahmad 19807, Abu Daud 6, Ibn Majah 312 dan yang lainnya).

Oleh itu perkara ini sudah tentu tidak mustahil boleh berlaku. Wallahualam.

Kongsikan,semoga bermanfaat.

Sumber: www.infoyunik.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *